NdmSCJofn5qcY44UfTlhclVnBp3RL3BTYoA8yFLJ
Bookmark

Modal Ternak Puyuh Petelur 100 Ekor, Peluang Untuk Pemula

Modal Ternak Puyuh Petelur 100 Ekor

Nabil Zaydan - Ternak puyuh petelur 100 ekor bukanlah sekadar usaha biasa. Ini adalah investasi yang menjanjikan dengan potensi penghasilan yang menggiurkan. Namun, seperti halnya bisnis lainnya, persiapan yang matang dan pemahaman mendalam tentang modal serta perawatan yang diperlukan menjadi kunci keberhasilan. 

Artikel ini akan membahas dengan rinci semua yang perlu Anda ketahui tentang modal, kandang puyuh, bibit, pakan, dan potensi pendapatan harian. Dengan pengetahuan yang tepat, Anda akan siap memulai perjalanan Anda dalam bisnis ternak puyuh petelur yang menguntungkan. Ayo kita mulai!

Potensi Ternak Burung Puyuh

Permintaan akan telur puyuh terus meningkat karena semakin banyak orang yang menyadari manfaat nutrisi dan kemanfaatan telur puyuh. Selain itu, telur puyuh juga digunakan dalam berbagai masakan dan makanan ringan, sehingga permintaan terus bertambah.

Dalam menghadapi potensi pasar yang baik ini, penting bagi peternak untuk mempertimbangkan faktor-faktor seperti produksi telur yang konsisten, kualitas telur yang baik, dan kebersihan serta keamanan produk. Peternak juga harus memperhatikan strategi pemasaran yang efektif untuk mencapai target konsumen.

Dalam mengembangkan potensi pasar telur puyuh, peternak juga bisa menjual produk secara online melalui platform e-commerce atau bekerja sama dengan pasar swalayan atau restoran. Tentu saja, mempertahankan kualitas produk dan memberikan pelayanan yang baik akan sangat penting dalam memenangkan persaingan di pasar.

Persiapan Modal Ternak Puyuh

Kandang Puyuh

Hal terpenting yang pertama kali untuk kamu pertimbangkan adalah pastikan Kamu sudah menyiapkan kandang puyuh nyaman dan aman sebagai tempat tinggal ternakmu. Sebagai perkiraan, Kamu bisa menyiapkan modal sebesar 400-500 ribu untuk kandang puyuh 100 ekor yang sudah jadi. Jika Kamu merasa ingin membuat sendiri kandangn ternakmu maka bisa menyiapkan bahan-bahan seperti: Kayu Balok, Bambu, Paku, Atap Rumbia (optional), kawat jaring dan tripleks. Semua itu tergantung padamu, silahkan dipilih yang sesuai dengan seleramu.

Bibit Puyuh

Bibit puyuh yang sehat sangat penting bagi kualitas telur yang dihasilkan. Jika ingin memulai peternakan puyuh dengan populasi 100 ekor, disarankan untuk mengalokasikan dana sekitar Rp. 850.000 untuk membeli bibit usia 30 hari seharga Rp 8.500 per ekor. Dengan menginvestasikan jumlah tersebut pada bibit yang baik, Kamu dapat meningkatkan peluang sukses dalam beternak puyuh. Selain itu, pastikan lingkungan kandang dan pakan puyuh juga sesuai standar agar puyuh dapat tumbuh dengan sehat dan menghasilkan telur yang berkualitas.

Pakan Puyuh

Untuk seterusnya, Kamu bisa memperkirakan kebutuhan pakan untuk ternak puyuh. Penulis menyarankan untuk menyiapkan lebih kurang 23 gram per ekor dalam 1 hari. Berhubung kamu akan beternak puyuh 100 ekor, maka butuh 2,3 kg pakan untuk ternakmu perharinya. 

Kamu juga harus mempertimbangkan rentang waktu agar ternak puyuhmu mulai bisa bertelur. Setidaknya butuh sekitar 7-9 bulan waktu yang kamu butuhkan sampai ternak puyuhmu bisa bertelur, dan untuk itu Kamu harus mempersiapkan perkiraan modal pakan sekitar 4 juta Rupiah.

Biaya Lainnya

Selain itu juga kamu harus memperkirakan biaya bulanan lainnya seperti biaya listrik, air dan cairan disinfektan. Untuk cairan disinfektan kamu bisa anggarkan 50 ribu perbulan, listrik 100 ribu perbulan dan air 100 ribu perbulan. Kamu bisa menyiapkan biayanya sekitar 1,7 - 2 juta. 

Jadi, bagi Kamu yang memang sangat tertarik dengan usaha ternak puyuh petelur ini maka siapkan modal sekitar 5 - 6 juta rupiah. Modal ini sebanding dengan dari hasil panen telur yang nantinya akan kamu dapatkan.

Baca Juga | Cara Ternak Burung Puyuh Petelur 100 Ekor

Penghasilan Ternak Telur Puyuh

Omset dari beternak puyuh petelur dapat berbeda-beda tergantung pada jumlah produksi telur yang dihasilkan oleh puyuh. Pada umumnya, puyuh petelur mampu menghasilkan sekitar 90% dari berat badannya setiap hari. Misalnya, jika seekor puyuh memiliki berat sekitar 143 gram, maka diperkirakan puyuh tersebut dapat menghasilkan telur dengan berat sekitar 129 gram setiap harinya.

Dalam kurun waktu satu bulan, dengan memelihara 100 ekor puyuh yang rata-rata beratnya 143 gram dan mampu menghasilkan telur berat 129 gram per hari, total produksi telur dalam sebulan dapat dihitung sebagai berikut: 100 ekor x 129 gram/telur x 30 hari = 387.000 gram atau setara dengan 387 kg telur.

Apabila kita asumsikan harga jual telur puyuh di pasaran sekitar Rp 35.000 per kg, maka perkiraan omset yang dapat dihasilkan dalam sebulan adalah: 387 kg x Rp 35.000/kg = Rp 13.545.000,- (nah, bandingkan dengan perkiraan modal yang penulis jelaskan diawal, cukup worth it kan?)

Namun, penting untuk diingat bahwa harga jual telur puyuh dapat berfluktuasi tergantung pada faktor-faktor seperti musim, kondisi pasar, tingkat persaingan, dan lokasi penjualan. Oleh karena itu, sebagai peternak puyuh petelur, perlu untuk memperhatikan faktor-faktor yang mempengaruhi harga jual telur agar dapat mengoptimalkan perhitungan omset beternak puyuh petelur.

Strategi Mencari Modal untuk Bisnis Ternak Puyuh Petelur

Terdapat beberapa strategi yang dapat Anda gunakan untuk mencari pendanaan dalam memulai bisnis ternak puyuh petelur. Berikut adalah beberapa saran yang dapat Anda pertimbangkan:

  1. Mendapatkan Pinjaman dari Bank atau Lembaga Keuangan: Anda dapat mencari pinjaman bisnis dari bank atau lembaga keuangan yang terpercaya. Pastikan Anda menyusun proposal bisnis yang komprehensif untuk menjelaskan potensi keuntungan dan risiko yang terkait dengan bisnis ternak puyuh petelur.
  2. Memanfaatkan Program Pemerintah: Beberapa pemerintah daerah atau negara memiliki program pembiayaan untuk pengembangan usaha ternak. Cari informasi mengenai program-program ini dan lihat apakah ada yang sesuai dengan kebutuhan Anda.
  3. Mencari Investor atau Mitra Bisnis: Anda dapat mencari investor atau mitra bisnis yang tertarik dengan bisnis ternak puyuh petelur. Proposal bisnis yang menarik dan prospek keuntungan yang menjanjikan dapat membantu Anda meyakinkan calon investor.
  4. Menggunakan Model Crowdfunding: Anda juga dapat mencoba untuk mengumpulkan dana melalui model crowdfunding. Ajak keluarga, teman, atau masyarakat umum untuk mendukung bisnis Anda dengan menyumbangkan dana dalam jumlah kecil.
  5. Memanfaatkan Tabungan Pribadi atau Pinjaman dari Keluarga: Jika memungkinkan, Anda dapat menggunakan tabungan pribadi atau meminta bantuan pinjaman dari keluarga atau teman terdekat.
  6. Mengajukan Program Bantuan atau Subsidi: Periksa apakah ada program bantuan atau subsidi dari lembaga atau instansi pemerintah yang dapat mendukung bisnis ternak puyuh petelur.

Sebelum memilih strategi pencarian dana, pastikan Anda memiliki rencana bisnis yang matang dan telah mempertimbangkan risiko serta potensi keuntungan. Selalu perhatikan kelayakan dan keberlanjutan finansial bisnis Anda agar dapat berhasil dalam jangka panjang.

Kesimpulan

Dengan modal ternak puyuh petelur 100 ekor, Kamu akan mendapatkan peluang untuk mendapatkan income yang menggiurkan. Dengan modal awal yang terjangkau, perawatan yang baik, dan pengelolaan yang tepat, Kamu dapat meraih keuntungan yang signifikan dari telur puyuh dan penjualan puyuh itu sendiri. Ingatlah bahwa kesuksesan dalam bisnis ini bergantung pada perencanaan dan komitmenmu. Jadi, siapkan dirimu untuk mendapatkan keberhasilan dalam beternak puyuh petelur!

Posting Komentar

Posting Komentar